Daftar Lampiran :                   Surat Keputusan      
                     Ketua Pengadilan Negeri Dataran Hunimoa
                     Ketua Pengadilan Agama Dataran Hunimoa
                 Nomor : W27-U8/ 35 /HK.01/11/2018
                 Nomor : W24-A5/ 44 /HK.05/XI/2018
                 Tanggal : 05 November 2018

 

NO KECAMATAN DESA/NEGERI

  BIAYA  
 
1 B U L A 1 Negeri Bula Rp.       90.000  
    2 Negeri Adm Englas Rp.        90.000  
    3 Negeri Adm Sesar Rp.        90.000  
    4 Negeri Adm Kampung Gorom Rp.        90.000  
    5 Negeri Adm Leimumir Rp.        90.000  
    6 Negeri Adm Wailola Rp.        90.000  
    7 Negeri Adm Tans iAmbon Rp.        90.000  
    8 Negeri Adm Fatolo Rp.        90.000  
    9 Negeri Adm Bula Air Fatolo Rp.        90.000  
    10 Negri Salas Rp.        90.000  
2 BULA BARAT 1 Negeri Adm Akijaya Rp.      200.000  
    2 Negeri Adm Rukun Jaya Rp.      200.000  
    3 Negeri Banggoi Rp.      200.000  
    4 Negeri Adm Wamatakabo Rp.      200.000  
    5 Negeri Adm Waiketambaru Rp.      200.000  
    6 Negeri Adm Waesamet Rp.      200.000  
    7 Negeri Adm Jakarta Baru Rp.      200.000  
    8 Negeri Adm Dreamland Hills Rp.      200.000  
    9 Negeri Adm Banggoi Pancoran Rp.      200.000  
    10 Negeri Adm Sumber Agung Rp.      200.000  
    11 Negeri Hote Rp.      200.000  
    12 Negeri Adm Jembatan Basah Rp.      200.000  
    13 Negeri Adm Silohan Rp.      200.000  
3 TELUK WARU 1 Negeri Dawang Rp.      200.000  
    2 Negeri Adm. Kampung Baru Rp.      200.000  
    3 Negeri Solan Rp.      200.000  
    4 Negeri Belis Rp.      200.000  
    5 Negeri Waru Rp.      200.000  
    6 Negeri Adm. Karay Rp.      200.000  
    7 Negeri Adm. Namalena Rp.      200.000  
    8 Negeri Adm. Nama Andan Rp.      200.000  
    9 Negeri Adm. Bonfia Rp.      200.000  
    10 Negeri Adm. Madak Rp.      200.000  
    11 Negeri Adm. Tubing Masiwang Rp.      200.000  
4 TUTUK TOLU 1 Negeri Adm. Kufar Rp.      400.000  
    2 Negeri Gah Rp.      400.000  
    3 Negeri Waras Waras Rp.      400.000  
    4 Negeri Airkasar Rp.      400.000  
    5 Negeri Sesar Rp.      400.000  
    6 Negeri Damana Rp.      450.000  
    7 Negeri Adm. Taruy Rp.      450.000  
    8 Negeri Kilmoy Rp.      450.000  
    9 Negeri Kilbat Rp.      450.000  
    10 Negeri Adm. Walang Tenga Rp.      450.000  
    11 Negeri Adm. Bati Kilwouw Rp.      450.000  
5 KIAN DARAT 1 Negeri Adm. Kileser Rp.      500.000  
    2 Negeri Adm. Rumfakar Rp.      500.000  
    3 Negeri Adm. Kilga Kilwouw Rp.      500.000  
    4 Negeri Adm. Kilga Watubau Rp.      500.000  
    5 Negeri Adm. Rumoga Rp.      500.000  
    6 Negeri Adm. Kilaba Rp.      500.000  
    7 Negeri Adm. Watuwatu Rp.      500.000  
    8 Negeri Adm. Angar Rp.      500.000  
    9 Negeri Adm. Artafela Rp.      500.000  
    10 Negeri Kian Darat Rp.      500.000  
6 LIAN FITU 1 Negeri Adm. Aruan Gaur Rp.      700.000  
    2 Negeri Adm. Salagor Air Rp.      700.000  
    3 Negeri Adm. Salagor Kota Rp.      700.000  
    4 Negeri Adm. Kian Laut Rp.      700.000  
    5 Negeri Adm. Keta Rumadan Rp.      700.000  
    6 Negeri Adm. Keta Rp.      700.000  
    7 Negeri Adm. Liantasik Rp.      700.000  
    8 Negeri Adm. Suru Rp.      700.000  
    9 Negeri Kwaos Rp.      700.000  
    10 Negeri Adm. Air Nanang Rp.      700.000  
7 KILMURY 1 Negeri Adm. Sumbawa Rp. 1,750.000  
    2 Negeri Adm. Bitorik Rp. 1,750.000  
    3 Negeri Adm. Gunak Rp. 1,750.000  
    4 Negeri Adm. Undur Rp. 1,750.000  
    5 Negeri Adm. Kamar Rp. 1,750.000  
    6 Negeri Adm. Taa Rp. 1,750.000  
    7 Negeri Adm. Kumelang Rp. 1,750.000  
    8 Negeri Adm. Afang Defol Rp. 1,750.000  
    9 Negeri Adm. Afang Kota Rp. 1,750.000  
    10 Negeri Adm. Nekan Rp. 1,750.000  
    11 Negeri Adm. Kilbon Kway Rp. 1,750.000  
    12 Negeri Kilmury Rp. 1,750.000  
    13 Negeri Adm. Selor Rp. 1,750.000  
    14 Negeri Adm. Mising Rp. 1,750.000  
8 WERINAMA 1 Negeri Adm. Tum Rp. 1,750.000  
    2 Negeri Adm. Gusalaut Rp. 1,750.000  
    3 Negeri Adm. Osong Rp. 1,750.000  
    4 Negeri Adm. Tobo Rp. 1,750.000  
    5 Negeri Adm. Batuasa Rp. 1,750.000  
    6 Negeri Adm. Funa Naiyaba Rp. 1,750.000  
    7 Negeri Hatumeten Rp. 1,750.000  
    8 Negeri Werinama Rp. 1,750.000  
    9 Negeri Adm. Bemo Rp. 1,750.000  
    10 Negeri Adm. Bemo Perak Rp. 1,750.000  
9 SIWALALAT 1 Negeri Adm. Adabai Rp. 1,750.000  
    2 Negeri Atiahu Rp. 1,750.000  
    3 Negeri Adm. Naiwel Ahinulin Rp. 1,750.000  
    4 Negeri Adm. Abuleta Rp. 1,750.000  
    5 Negeri Adm. Sabuai Rp. 1,750.000  
    6 Negeri Adm. Elnusa Rp. 1,750.000  
    7 Negeri Adm. Nayet Rp. 1,750.000  
    8 Negeri Adm. Tunsai Rp. 1,750.000  
    9 Negeri Adm. Lapela Rp. 1,750.000  
    10 Negeri Adm. Polin Rp. 1,750.000  
    11 Negeri Adm. Liliama Rp. 1,750.000  
    12 Negeri Adm. Dihil Rp. 1,750.000  
10 SERAM TIMUR 1 Negeri Keffing Rp. 1,000.000  
    2 Negeri Kellu Rp. 1,000.000  
    3 Negeri Geser Rp. 1,000.000  
    4 Negeri Kiltay Rp. 1,000.000  
    5 Negeri Kilwaru Rp. 1,000.000  
    6 Negeri Adm. Kilfura Rp. 1,000.000  
    7 Negeri Urung Rp. 1,200.000  
    8 Negeri Adm. Kwamor Kecil Mata Ata Rp. 1,200.000  
    9 Negeri Adm. Kwamor Kecil Mata Wawa Rp. 1,200.000  
    10 Negeri Adm. Kwamor Besar Ena Rp. 1,200.000  
    11 Negeri Adm. Kwamor Besar Witau Rp. 1,200.000  
    12 Negeri Adm. Guli Guli Rp. 1,200.000  
    13 Negeri Adm. Manggis Rp. 1,200.000  
    14 Negeri Adm. Ainena Rp. 1,200.000  
    15 Negeri Adm. Mugusinis Rp. 1,200.000  
    16 Negeri Adm. Akatfadedo Rp. 1,200.000  
11 PULAU GORONG 1 Negeri Kataloka Rp. 1,500.000  
    2 Negeri Adm. Usun Kataloka Rp. 1,500.000  
    3 Negeri Adm. Buan Kataloka Rp. 1,500.000  
    4 Negeri Adm. Rumanama Kotawouw Rp. 1,500.000  
    5 Negeri Adm. Sikaru Kataloka Rp. 1,500.000  
    6 Negeri Adm. Aroa Kataloka Rp. 1,500.000  
    7 Negeri Adm. Dadaa Kataloka Rp. 1,500.000  
    8 Negeri Amarsekaru Rp. 2,000.000  
    9 Negeri Ondor Rp. 1,500.000  
    10 Negeri Dai Rp. 1,500.000  
    11 Negeri Mida Rp. 1,500.000  
    12 Negeri Adm. Loko Rp. 1,500.000  
    13 Negeri Adm. Sera Rp. 1,500.000  
    14 Negeri Adm. Kulugowa Rp. 1,500.000  
    15 Negeri Adm. Rumeon Rp. 1,500.000  
    16 Negeri Adm. Kelibingan Rp. 1,500.000  
    17 Negeri Adm. Kilili Rp. 1,500.000  
    18 Negeri Adm. Namalean Rp. 1,500.000  
    19 Negeri Adm. Dulak Rp. 1,500.000  
    20 Negeri Adm. Kilalir Kilwouw Rp. 1,500.000  
    21 Negeri Adm. Kilotak Rp. 1,500.000  
    22 Negeri Adm. Kilaler Kelean Rp. 1,500.000  
    23 Negeri Adm. Kaforin Rp. 1,500.000  
    24 Negeri Adm. Arewan Rp. 1,500.000  
12 GOROM TIMUR 1 Negeri Kilkoda Rp.   1,500.000  
    2 Negeri Miran Rp. 1,500.000  
    3 Negeri Kota Sirih Rp. 1,500.000  
    4 Negeri Amarwawatu Rp. 1,500.000  
    5 Negeri Adm. Aran Rp. 1,500.000  
    6 Negeri Adm. Tuha Rp. 1,500.000  
    7 Negeri Adm. Bas Rp. 1,500.000  
    8 Negeri Adm. Tunas Ilur Rp. 1,500.000  
    9 Negeri Adm. Sagey Rp. 1,500.000  
    10 Negeri Adm. Armada Rp. 1,500.000  
    11 Negeri Adm. Waisalan Rp. 1,500.000  
    12 Negeri Adm. Basarin Rp. 1,500.000  
    13 Negeri Adm. Goha Rp. 1,500.000  
    14 Negeri Barat Rp. 1,500.000  
    15 Negeri Adm. Adar Rp. 1,500.000  
    16 Negeri Adm. Tinaru Rp. 1,500.000  
    17 Negeri Adm. Etaralu Rp. 1,500.000  
    18 Negeri Adm. Kiltufa Rp. 1,500.000  
    19 Negeri Adm. Miran Gota Rp. 1,500.000  
    20 Negeri Adm. Miran Kilian Rp. 1,500.000  
    21 Negeri Adm. Miran Keledar Rp. 1,500.000  
    22 Negeri Adm. Miran Manaba Rp. 1,500.000  
    23 Negeri Adm. Miran Rumuar Rp. 1,500.000  
13 PULAU PANJANG 1 Negeri Pulau Panjang Rp. 1,500.000  
    2 Negeri Adm. Argam Rp. 1,500.000  
    3 Negeri Adm. Lalasa Rp. 1,500.000  
    4 Negeri Adm. Magat Rp. 1,500.000  
    5 Negeri Adm. Ruku Ruku Rp. 1,500.000  
    6 Negeri Adm. Basaranggi Rp. 1,500.000  
14 WAKATE 1 Negeri Ilili Rp. 2,500.000  
    2 Negeri Effa Rp. 2,500.000  
    3 Negeri Lahema Rp. 2,500.000  
    4 Negeri Utta Rp. 2,500.000  
    5 Negeri Kelangan Rp. 2,500.000  
    6 Negeri Amarlaut Rp. 2,500.000  
    7 Negeri Tamher Warat Rp. 2,500.000  
    8 Negeri Tamher Timur Rp. 2,500.000  
    9 Negeri Adm. Wunin Eldedora Rp. 2,500.000  
    10 Negeri Adm. Keldor Rp. 2,500.000  
    11 Negeri Adm. Tanah Baru Rp. 2,500.000  
    12 Negeri Adm. Guliar Rp. 2,500.000  
    13 Negeri Adm. Karlomin Rp. 2,500.000  
    14 Negeri Adm. Otademan Rp. 2,500.000  
    15 Negeri Adm. Kurwara Rp. 2,500.000  
    16 Negeri Adm. Kilbutak Rp. 2,500.000  
    17 Negeri Adm. Ruma Durun Rp. 2,500.000  
    18 Negeri Adm. Tanah Soa Rp. 2,500.000  
15 T E O R 1 Negeri Teor Rp. 3,000.000  
    2 Negeri Adm. Kartutin Kartenga Rp. 3,000.000  
    3 Negeri Adm. Ker Ker Rp. 3,000.000  
    4 Negeri Adm. Duryar Rumoy Rp. 3,000.000  
    5 Negeri Adm. Lapang Kampung Jawa Rp. 3,000.000  
    6 Negeri Adm. Kampung Tengah Wermaf Rp. 3,000.000  
    7 Negeri Adm. Kampung Baru Rp. 3,000.000  
    8 Negeri Adm. Mamur Rp. 3,000.000  
    9 Negeri Adm. Kilwouw Rp. 3,000.000  
    10 Negeri Adm. Karlokin Rp. 3,000.000  
             

Informasi Pengadilan Yang Anda Butuhkan
Bisa Diperoleh Dalam Waktu 1 Hari*
dengan biaya Terjangkau!!
(*) Apabila Permohonan diajukan melalui prosedur khusus

 

 

Prosedur Khusus
1. Termasuk dalam kategori yang wajib diumumkan;
2. Termasuk dalam kategori informasi yang dapat diakses publik dan sudah tercatat dalam Daftar Informasi Publik dan sudah tersedia (misalnya : sudah diketik atau sudah diterima dari pihak atau Pengadilan Lain);
3. Tidak bervolume besar (jumlahnya tidak banyak); dan atau
4. Perkiraan jumlah biaya penggandaan dan waktu yang dibutuhkan untuk pengadaan dapat dilakukan dengan mudah.

 


Prosedur Biasa 
1. Permohonan disampaikan secara tidak langsung, baik melalui surat atau media elektronik;
2. Informasi yang diminta bervolume besar;
3. Informasi yang diminta belum tersedia; dan
4. Informasi yang diminta adalah informasi yang tidak secara tegas termasuk dalam kategori informasi yang harus diumumkan atau informasi yang harus tersedia setiap saat dan dapat diakses publik atau informasi yang secara tegas dinyatakan sebagai informasi yang rahasia sehingga harus mendapat ijin dan diputuskan oleh PPID.

 


Biaya Perolehan Informasi
1. Biaya perolehan informasi dibebankan kepada Pemohon;
2. Biaya penggandaan sebagaimana dimaksud butir 2 adalah biaya riil yang ditetapkan oleh penyedia jasa pelayanan penggandaan;
3. Terdiri Atas :
-  Biaya penggandaan (ex. Fotocopy) Informasi;
-  Biaya transportasi untuk melakukan penggandaan tersebut.
4. Atasan PPID menetapkan biaya riil transportasi untuk melakukan penggandaan informasi sebagaimana dimaksud butir 2 dengan memperhatikan kondisi wilayah, dalam hal biaya tersebut diperlukan (misalnya lokasi penyedia jasa pelayanan penggandaan jauh dari Pengadilan); dan
5. Terhadap permohonan informasi mengenai penggandaan putusan atau penetapan tidak dikenakan biaya leges karena yang dapat diberikan kepada pemohon bukan merupakan salinan resmi.

(Surat Keputusan Ketua Mahkamah Agung Republik Indonesia Nomor : 076/KMA/SK/VI/2009 Tentang Pedoman Pelaksanaan Penanganan Pengaduan Di Lingkungan Lembaga Peradilan)

  1. Disampaikan secara Tertulis
    1. Pengaduan hanya dapat diterima dan ditangani oleh Mahkamah Agung, Pengadilan Tingkat Banding dan Pengadilan Tingkat Pertama apabila disampaikan secara tertulis oleh Pelapor;
    2. Pelapor dianjurkan untuk menggunakan fonnulir khusus untuk menyampaikan pengaduannya, baik dalam bentuk cetak maupun elektronik di situs resmi Mahkamah Agung. Meskipun demikian. pengaduan yang tidak menggunakan formulir khusus tersebut tetap akan diterima dapat ditindaklanjuti;
    3. Dalam hal Pelapor memiliki kesulitan untuk membaca dan menulis, petugas Mahkamah Agung atau Pengadilan akan membantu menuangkan Pengaduan yang ingin disampaikan Pelapor secara tertulis dalam formulir khusus pengaduan.
  1. Menyebutkan Informasi yang jelas
  1. Untuk mempermudah penanganan dan tindak lanjut terhadap pengaduan yang disampaikan, Pelapor diharapkan dapat menyebutkan secara jelas informasi mengenai:
    1. Identitas Aparat yang dilaporkan, termasuk jabatan, serta satuan kerja atau pengadilan tempat Terlapor bertugas;
    2. Perbuatan yang dilaporkan;
    3. Nomor perkara, apabila perbuatan yang diadukan berkaitan dengan pemeriksaan suatu perkara; dan
    4. Menyertakan bukti atau keterangan yang dapat mendukung pengaduan yang disampaikan. Bukti atau keterangan ini termasuk nama, alamat dan nomor kontak pihak lain yang dapat dimintai keterangan lebih lanjut untuk memperkuat pengaduan Pelapor.
  2. Pelapor sedapat mungkin diharuskan untuk mencantumkan identitasnya. Namun demikian selama informasi dalam pengaduan yang disampaikan benar dan memiliki dasar yang kuat, pengaduan yang tidak mencantumkan identitas akan tetap ditindaklanjuti oleh Mahkamah Agung.
  1. Tata Cara Pengiriman
  1. Pengaduan ditujukan kepada:
  1. Ketua atau Wakil Ketua pada Pengadilan Tingkat Pertama atau Pengadilan Tingkat Banding di mana Terlapor bertugas; atau
  2. Ketua Wakil Ketua Mahkamah Agung Bidang Non Yudisial, atau Ketua Muda Pengawasan dengan tembusan kepada Kepala Badan Pengawasan.
  1. Apabila pengaduan dikirimkan melalui pos dalam amplop tertutup, maka harus disebutkan secara jelas bahwa isi amplop tersebut adalah pengaduan dengan menuliskan kata "PENGADUAN pada Pengadilan" pada bagian kiri atas muka amplop tersebut.

BERDASARKAN SURAT KEPUTUSAN KETUA MAHKAMAH AGUNG RI
NOMOR : 1-144/KMA/SK/I/2011
TANGGAL : 05 JANUARI 2011

KATEGORI INFORMASI

Kategori informasi dalam pelayanan Pengadilan terdiri dari:

  1. Informasi yang wajib diumumkan secara berkala;
  2. Informasi yang wajib tersedia setiap saat dan dapat diakses oleh publik; dan
  3. Informasi yang dikecualikan.

A. 1. Informasi yang Wajib Diumumkan Secara Berkala oleh Pengadilan

  1. Informasi Profil dan Pelayanan Dasar Pengadilan
    1. Fungsi, tugas dan yurisdiksi Pengadilan;
    2. Struktur organisasi Pengadilan;
    3. Alamat, telepon, faksimili, dan situs resmi Pengadilan;
    4. Daftar nama pejabat dan hakim di Pengadilan;
    5. Profil singkat pejabat struktural; dan
    6. Laporan Harta Kekayaan Pejabat Negara (LHKPN) di Pengadilan tersebut yang telah diverifikasi dan dikirimkan oleh KPK. 
  2. Prosedur beracara untuk setiap jenis perkara yang menjadi kewenangan Pengadilan.
  3. Biaya yang berhubungan dengan proses penyelesaian perkara serta seluruh biaya hak-hak kepaniteraan lain sesuai dengan kewenangan, tugas dan kewajiban Pengadilan.
  4. Agenda sidang pada Pengadilan Tingkat Pertama.

A.2. Informasi Berkaitan dengan Hak Masyarakat

  1. Hak-hak para pihak yang berhubungan dengan peradilan, antara lain hak mendapat bantuan hukum, hak atas biaya perkara cuma-cuma, serta hak-hak pokok dalam proses persidangan.
  2. Tata cara pengaduan dugaan pelanggaran yang dilakukan Hakim dan Pegawai;
  3. Hak-hak pelapor dugaan pelanggaran Hakim dan Pegawai.
  4. Tata cara memperoleh pelayanan informasi, tata cara mengajukan keberatan terhadap pelayanan informasi serta nama dan nomor kontak pihak-pihak yang bertanggungjawab atas pelayanan informasi dan penanganan keberatan terhadap pelayanan informasi.
  5. Hak-hak pemohon informasi dalam pelayanan informasi.
  6. Biaya untuk memperoleh salinan informasi.

               

A.3. Informasi Program Kerja, Kegiatan, Keuangan dan Kinerja Pengadilan

  1. Ringkasan informasi tentang program dan/atau kegiatan yang sedang dijalankan Pengadilan yang sekurang-kurangnya terdiri atas:
  1. Nama program dan kegiatan;
  2. Penanggungjawab, pelaksana program dan kegiatan serta nomor telepon dan/atau alamat yang dapat dihubungi;
  3. Target dan/atau capaian program dan kegiatan;
  4. Jadwal pelaksanaan program dan kegiatan;
  5. Sumber dan jumlah anggaran yang digunakan, yang setidaknya meliputi Daftar Isian Penggunaan Anggaran (DIPA), dokumen anggaran lainnya seperti rincian DIPA, rencana kerja anggaran, proposal, dan sebagainya. 
  1. Ringkasan Laporan Akuntablitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP).
  2. Ringkasan laporan keuangan yang sekurang-kurangnya terdiri atas:
  1. Rencana dan laporan realisasi anggaran; dan
  2. Neraca laporan arus kas dan catatan atas laporan keuangan yang disusun sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku.
  1. Ringkasan daftar aset dan inventaris.
  2. Informasi tentang pengumuman pengadaan barang dan jasa sesuai dengan peraturan perundang-undangan terkait.

A.4. Informasi Laporan Akses Informasi

Ringkasan laporan akses informasi yang sekurang-kurangnya terdiri atas:

  1. Jumlah permohonan informasi yang diterima;
  2. Waktu yang diperlukan dalam memenuhi setiap permohonan informasi;
  3. Jumlah permohonan informasi yang dikabulkan baik sebagian atau seluruhnya dan permohonan informasi yang ditolak; dan
  4. Alasan penolakan permohonan informasi.

A.5. Informasi Lain

Informasi tentang prosedur peringatan dini dan prosedur evakuasi keadaan darurat di setiap kantor Pengadilan.

B. Informasi Wajib Diumumkan Secara Berkala oleh Mahkamah Agung

  1. Informasi tentang penerimaan calon pegawai, calon hakim dan/atau kebutuhan calon hakim agung, yang sekurang-kurangnya berisi:
  1. Adanya penerimaan;
  2. Tata cara pendaftaran;
  3. Biaya yang dibutuhkan;
  4. Daftar posisi yang disediakan, jumlah formasi yang dibutuhkan, tahapan seleksi, serta persyaratan dan kualifikasinya;
  5. Tahapan dan waktu proses rekrutmen;
  6. Komponen dan standar nilai kelulusan; dan
  7. Daftar calon yang telah lulus seleksi pada tahap tertentu dalam hal seleksi lebih dari satu tahap dan daftar yang diterima.
  1. Daftar rancangan dan tahap pembentukan Peraturan Mahkamah Agung;
  2. Yurisprudensi Mahkamah Agung;
  3. Putusan Mahkamah Agung;
  4. Laporan Tahunan Mahkamah Agung;
  5. Rencana Strategis Mahkamah Agung.

C. Informasi yang Wajib Tersedia setiap Saat dan Dapat Diakses oleh Publik Pengadilan wajib mengelola dan memelihara jenis-jenis informasi di bawah ini untuk memastikan bahwa informasi tersebut tersedia dan dapat diakses oleh masyarakat setiap saat.

C.1. Umum

  1. Seluruh informasi lengkap yang termasuk dalam kategori informasi yang wajib diumumkan secara berkala oleh Pengadilan dan Mahkamah Agung sebagaimana dimaksud bagian II.A dan II.B di atas.
  2. Daftar Informasi Publik yang sekurang-kurangnya memuat:
  1. Nomor;
  2. Ringkasan isi informasi;
  3. Pejabat atau unit/satuan kerja yang menyediakan informasi;
  4. Penanggungjawab pembuatan atau penerbitan informasi;
  5. Waktu dan tempat pembuatan informasi;
  6. Bentuk informasi yang tersedia (cetak atau elektronik); dan
  7. Jangka waktu penyimpanan atau retensi arsip.
  1. Daftar sebagaimana dimaksud butir 2 tidak boleh memuat informasi yang dikecualikan.
  2. Format Daftar Informasi Publik dapat dilihat dalam Lampiran II.

C.2. Informasi tentang Perkara dan Persidangan

  1. Seluruh putusan dan penetapan Pengadilan, baik yang telah berkekuatan hukum tetap maupun yang belum berkekuatan hukum tetap (dalam bentuk fotokopi atau naskah elektronik, bukan salinan resmi).
  2. Informasi dalam Buku Register Perkara.
  3. Data statistik perkara, antara lain; jumlah dan jenis perkara.
  4. Tahapan suatu perkara dalam proses penanganan perkara.
  5. Laporan penggunaan biaya perkara.

C.3. Informasi tentang Pengawasan dan Pendispilinan

  1. Jumlah, jenis, dan gambaran umum pelanggaran yang ditemukan pengawas atau yang dilaporkan oleh masyarakat serta tindaklanjutnya.
  2. Langkah yang tengah dilakukan Pengadilan dalam pemeriksaan dugaan pelanggaran yang dilakukan Hakim atau Pegawai yang telah diketahui publik (sudah dimuat dalam media cetak atau elektronik).
  3. Jumlah Hakim atau Pegawai yang dijatuhi hukuman disiplin beserta jenis pelanggaran dan jenis hukuman disiplin yang dijatuhkan.
  4. Inisial nama dan unit/satuan kerja Hakim atau Pegawai yang dijatuhi hukuman disiplin, jenis pelanggaran dan bentuk hukuman disiplin yang dijatuhkan.
  5. Putusan Majelis Kehormatan Hakim.

C.4. Informasi tentang Peraturan, Kebijakan dan Hasil Penelitian

  1. Peraturan Mahkamah Agung, Keputusan Ketua dan Wakil Ketua Mahkamah Agung, Surat Edaran Mahkamah Agung yang telah disahkan atau ditetapkan.
  2. Naskah seluruh Peraturan Mahkamah Agung, Keputusan Ketua dan Wakil Ketua Mahkamah Agung dan Surat Edaran Mahkamah Agung yang telah disahkan atau ditetapkan yang mengikat dan/atau berdampak penting bagi publik, yang sekurang-kurangnya terdiri atas:
  1. Dokumen pendukung seperti naskah akademis, kajian atau pertimbangan yang mendasari terbitnya peraturan, keputusan atau kebijakan tersebut, dalam hal dokumen tersebut memang dipersiapkan;
  2. Masukan-masukan dari berbagai pihak atas usulan peraturan, keputusan atau kebijakan tersebut, dalam hal tersedia;
  3. Risalah rapat dari proses pembentukan peraturan, keputusan atau kebijakan tersebut dalam tahap setelah draft awal sudah siap disikusikan secara lebih luas;
  4. Rancangan peraturan, keputusan atau kebijakan tersebut; dan
  5. Tahap perumusan peraturan, keputusan atau kebijakan tersebut.
  1. Pertimbangan atau nasihat hukum yang diberikan Mahkamah Agung sesuai dengan kewenangan dalam peraturan perundang-undangan.
  2. Rencana strategis dan rencana kerja Pengadilan.
  3. Daftar serta hasil-hasil penelitian yang dilakukan.
  4. Informasi dan kebijakan yang disampaikan oleh pejabat Pengadilan dalam pertemuan yang terbuka untuk umum.

                                                 

C.5. Informasi tentang Organisasi, Administrasi, Kepegawaian dan Keuangan

  1. Pedoman pengelolaan organisasi, administrasi, personel dan keuangan Pengadilan.
  2. Standar dan Maklumat Pelayanan Pengadilan.
  3. Profil Hakim dan Pegawai yang meliputi:
  1. Nama;
  2. Riwayat pekerjaan;
  3. Posisi;
  4. Riwayat pendidikan; dan        
  5. Penghargaan yang diterima.
  1. Data statistik kepegawaian, yang meliputi, antara lain, jumlah, komposisi dan penyebaran Hakim dan pegawai.
  2. Anggaran pengadilan maupun unit pelaksana teknis serta laporan keuangannya.
  3. Surat-surat perjanjian yang dibuat Pengadilan dengan pihak ketiga berikut dokumen pendukungnya.
  4. Surat menyurat pimpinan atau pejabat Pengadilan dalam rangka pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya, kecuali yang bersifat rahasia.
  5. Agenda kerja pimpinan Pengadilan atau satuan kerja.

C.6. Informasi Lain

  1. Termasuk dalam kategori informasi yang dapat diakses pemohon adalah informasi selain yang disebutkkan dalam bagian II.A, II.B dan II.C yang:
  1. Tidak termasuk kategori informasi yang dikecualikan (bagian II.D), yakni setelah dilakukan uji konsekuensi sebagaimana dimaksud bagian II.D butir 1;
  2. Telah dinyatakan sebagai informasi yang dapat diakses berdasarkan keputusan Atasan PPID, PPID, putusan Komisi Informasi dan/atau putusan Pengadilan yang telah berkekuatan hukum tetap.
  1. Pemohon informasi yang merupakan calon Hakim atau calon pegawai dapat meminta informasi mengenai hasil penilaian dari setiap tahapan seleksi proses penerimaan Hakim dan/atau pegawai.
  2. Para pihak berperkara atau kuasanya dapat meminta informasi mengenai Berita Acara Sidang dan surat-surat yang diajukan dalam persidangan.

D. Informasi yang Dikecualikan

  1. Informasi yang dikecualikan adalah seluruh atau bagian tertentu dari informasi yang tidak disebutkan secara tegas dalam kelompok informasi pada bagian II.A, II.B dan II.C yang menurut Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) atau Atasan PPID, setelah melalui proses uji konsekuensi, dianggap sebagai:
    1. Informasi yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon dapat menghambat proses penegakan hukum;
    2. Informasi yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon dapat mengganggu kepentingan perlindungan hak atas kekayaan intelektual dan perlindungan dari persaingan usaha tidak sehat;
    3. Informasi yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon dapat membahayakan pertahanan dan keamanan negara;
    4. Informasi yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon dapat mengungkapkan kekayaan alam Indonesia;
    5. Informasi yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon dapat merugikan ketahanan ekonomi nasional;
    6. Informasi yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon dapat merugikan kepentingan hubungan luar negeri;
    7. Informasi yang apabila diberikan kepada Pemohon dapat mengungkapkan isi akta otentik yang bersifat pribadi dan kemauan terakhir ataupun wasiat seseorang;
    8. Informasi yang apabila diberikan kepada Pemohon dapat mengungkap rahasia pribadi;
    9. Memorandum atau surat-surat antara Pengadilan dengan Badan Publik lain atau intra Pengadilan, yang menurut sifatnya dirahasiakan yang apabila dibuka dapat secara serius merugikan proses penyusunan kebijakan; dan
    10. Informasi yang tidak boleh diungkapkan berdasarkan undang-undang sesuai dengan perincian dan penjelasan sebagaimana dimaksud Pasal 17 dan Pasal 18 Undang-Undang No. 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik. 
  2. Termasuk dalam kategori informasi sebagaimana dimaksud butir 1, antara lain:
    1. Informasi dalam proses musyawarah hakim, termasuk advisblaad;
    2. Identitas lengkap hakim dan pegawai yang diberikan sanksi;
    3. DP3 atau evaluasi kinerja individu hakim atau pegawai;
    4. Identitas pelapor yang melaporkan dugaan pelanggaran hakim dan pegawai;
    5. Identitas hakim dan pegawai yang dilaporkan yang belum diketahui publik;
    6. Catatan dan dokumen yang diperoleh dalam proses mediasi di pengadilan; dan
    7. Informasi yang dapat mengungkap identitas pihak-pihak tertentu dalam putusan atau penetapan hakim dalam perkara-perkara tertentu sebagaimana dimaksud dalam bagian VI butir 1 Pedoman ini.
  3. Pengecualian terhadap sebagian informasi dalam suatu salinan informasi tidak dapat dijadikan alasan untuk mengecualikan akses publik terhadap keseluruhan salinan informasi tersebut.